AWAS!!! bid’ah munkarah ‘IDUL GHADIR buatan SYI’AH RAFIDHAH

Oleh / DhH 21 1436 / Bantah Syi'ah, Bid'ah

Setiap 18 Dzulhijjah, kaum Syiah merayakan Idul Ghadir. Hari raya yang bagi Syi’ah lebih istimewa daripada Idul Fitri dan Idul Adha. Bahkan mereka namakan sebagai ‘Idul Akbar!!!!

Subhanallah….

Di Indonesia…kelompok SESAT ini terus memprogandakan dan menjajakan bid’ah-bid’ah dan kekufurannya ke tengah-tengah muslimin. Dengan mengatasnamakan kecintaan dan pembelaan terhadap Ahlul Bait!!!

Idul Ghadir, yang mereka katakan memperingati peristiwa Ghadir Khum. Hari tersebut diklaim oleh Syiah sebagai hari Nabi shallallahu ‘alaihi wa Sallam mewasiatkan ‘Ali bin Abi Thalib sebagai khalifah!!! Sungguh DUSTA mereka…

Al-Imam Malik bin Anas rahimahullah ditanya tentang Syi’ah, maka beliau menjawab :

لا تكلمهم ولا ترو عنهم ، فإنهم يكذبون

“Jangan berbicara dengan mereka dan jangan meriwayatkan dari mereka, karena sesungguhnya mereka itu BERDUSTA.!!!” (al-Minhaj 1/60)

al-Imam asy-Syafi’i rahimahullah juga mengatakan,

قال الشافعي: «  مَا رَأَيْتُ في أهل الأهواء قَوْمًا أَشْهَدَ لِلزُّورِ مِنَ الرَّافِضَةِ »

“Aku tidak pernah melihat di kalangan pengekor hawa nafsu, suatu kaum yang lebih berani BERSAKSI PALSU dibandingkan kaum Syi’ah Rafidhah.!! (al-Laalika’i 8/1457)

Dua imam besar kaum muslimin telah mempersaksikan, bahwa Syi’ah adalah kaum PENDUSTA. Maka jangan terperdaya dengan propaganda-propaganda Syi’ah!!

Berikut penjelasan al-‘Allamah Muqbil bin Hadi al-Wadi’i rahimahullah tentang Idul Ghadir yang batil itu :

Ada Bid’ah Munkarah, yang aku peringatkan saudara-saudaraku sekalian darinya. Yaitu bid’ah “Idul Ghadir”. Telah berdatangan kitab-kitab dari Iran mengajak merayakan Idul Ghadir.

‘Idul Ghadir tidak pernah diperingati/dirayakan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, tidak pula Abu Bakr, tidak pula ‘Umar, tidak pula ‘Utsman.

Bahkan TIDAK PERNAH DIPERINGATI oleh Ali bin Abi Thalib, tidak pula al-Hasan dan al-Husein, tidak pula oleh Zaid bin ‘Ali.

Itu adalah BID’AH dan salah satu syi’ar syi’ah bid’ah.

kemudian kedustaan yang sangat nyata, yaitu mereka menamakannya “Idul Ghadir”, padahal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda, “Tidak ada untuk kita kecuali dua ‘Id, yaitu ‘Idul Adha dan ‘Idul Fitri.”

Maka WASPADALAH, WASPADALAH WAHAI KAUM MUSLIMIN, jangan kalian hadir dalam acara-acara bid’ah tersebut. Apa yang terkandung dalam Kitabullah dan Sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah membuat kita tidak butuh terhadap bid’ah.”

I’lan an-Nakir ‘ala ashhabi bid’ati ‘Idil Ghadir, hal. 3-4

unduh kitabnya di sini http://goo.gl/W42uNu

Majmu’ah Manhajul Anbiya